About My Self

13 Jan 2009

Gw adalah seorang anak lelaki yang pda tanggal 25 Mei 1988, gw anak pertama dari 2 bersaudara. Seperti kebanyakan orang yang punya kenangan indah dimasa kecil boleh dibilang masa kecil gw merupakan masa kecil yang penuh dengan kenakalan yang selalu gw buat contohnya dimasa itu gw terkenal sebagai maling yang cukup handal karena setiap gw maling sesuatu seperti maling permen diwarung tetangga, maling mangga dirumah tetangga, ngembat di kios langganan, apapun yang gw maling selalu gak pernah ketauan oleh sang pemilik (hehe..bakat alam kali ya) selain itu di masa kecil, gw juga terkenal sebagai pembalap ulung bahkan jiwa balap itu masih sering kebawa hingga sekarang (hehe..).

Dulu gw dikenal sebagai pembalap ulung karena kenekatan gw naek sepeda yang sering ngebut ugal-ugalan gak karuan gak peduli ada polisi tidur, polisi bangun, tanjakan, turunan, bukit, lembah semua gw hajar tanpa pernah menekan tuas rem bahkan saking nekatnya gw penah nabrakin sepeda gw kemotor yang sedang melaju cukup kencang dari arah yang berlawanan dengan gw (untung gw selamet) entah apa yang ada pikiran gw saat itu, yang jelas pada masa itu gw selalu ingin mencari tantangan, memang masa kecil yang gila, tapi indah untuk diingat. Gak heran kalo karena kenakalan yang sering gw buat sering kali gw dapet belaian penuh cinta dari ibunda berupa omelan, jeweran, sabetan, dan sebagainya dengan harapan agar gw kapok dan tobat tapi ternyata itu semua gak mempan untuk gw (dasar anak g tau diri…).

Satu hal yang paling gw rindukan dari masa itu adalah setiap kali gw jatuh dan terluka karena ulah gw, gw selalu bangun dan tersenyum sambil berkata dalam hati “lain kali gw gak akan jatuh lagi” (aneh..) karena hal itu juga ibunda selalu kaget ketika melihat gw pulang kerumah dengan penuh luka tapi gw gak pernah nangis malah ketawa sambil minta tambahan uang jajan buat beli tensoplast (benar benar Masa kecil yang aneh sekaligus indah)….

Nah berlanjut kemasa SMP, karena ayahanda tau kalo gw itu anak yang nakal dan sulit diatur maka beliau memutuskan untuk memasukkan gw kepesantren sebagai tempat gw menuntut ilmu selanjutnya, maka dimulailah lembar petualangan hidup gw selanjutnya yang menghabiskan waktu selama 6 tahun disebuah daerah yang tandus tetapi banyak ditumbuhi pohon hijau nan rindang (pasti lo semua bingung deh..) yaitu sebuah pesantren yang terletak didaerah jawa barat.

Dimasa awal hidup disana gw mencoba untuk beradaptasi hidup jauh dari ortu dan rumah tercinta. Dimasa itu gw seringkali nangis sendiri dikarenakan rindu yang mendalam terhadap rumah, ortu dan adik tercinta, gak heran setiap kali gw nelpon ke rumah pasti gw selalu nangis sesenggrukan didepan telpon dan karena hal itu gw lakuin hampir tiap hari sang penjaga wartel pun akhirnya menegur gw ketika gw hendak menelpon rumah dihari berikutnya dengan berkata “pasti mo nangis lagi deh, udah mending gak usah nelpon daripada nanti nangis lagi” mendengar teguran itu gw cuek sambil berkata dalam hati “sial ni orang dah tau gw lagi sedih malah ngajak berantem” ( walaupun akhirnya dia malah jadi temen gw, bahkan gw pernah bayar telpon separo harga…hehehe).

Nah karena gw lama lama bosen nangis mulu mulai deh gw cari kesibukan untuk menghilangkan kesedihan gw dan hal yang sering gw lakuin untuk menghilangkan rasa sedih gw adalah maen bola setiap hari setiap sore karena memang sekolah gw terkenal kumplit fasilitas olahraganya dan ternyata cara itu cukup ampuh untuk mengusir rasa rindu akan rumah tercinta. Hari hari berikutnya hingga kelas 3 SMP kegiatan sehari hari gw relatif sama dan terhitung cukup bahagia karena gw berada di grade kelas yang lumayan yaitu grade C disekolah gw penempatan kelas tiap semesternya selalu berubah ubah tergantung nilai rata2 yang diperoleh diakhir semester. Jadi, turun grade atau naek grade merupakan sesuatu yang harus dilalui tiap semesternya.

Di masa SMA gw semakin merasa nyaman bersekolah disekolah dan karena hal itu pula sifat jahat gw muncul lagi. Setelah menjadi anak yang cukup baik pada masa SMP hingga kelas 1 SMA gw kembali edan di kelas 2 dan 3.

Berbagai macam kegilaan gw lakukan bersama teman2 gw seperti ngobrol gak jelas dimalam hari ampe hampir pagi di lantai paling atas (atap) asrama gw yang terdiri dari 5 lantai, dikejar kejar penjaga sekolah alias satpam ataw lbih dikenal dengan sebutan ‘GM’ lantaran maen bola ditempat terlarang, dan Melanggar berbagai macam peraturan sekolah (Bandelnya diriku dulu…he3).

Disekolah gw kalo udah kelas 3 SMA semua santri kelas 3 SMA wajib untuk menjadi penegak disiplin guna mengarahkan adik kelasnya shalat berjamaah 5 waktu dimasjid dan karena status itulah gw menjadi kebal hukum karena bagi pelanggar disiplin mereka akan dihukum oleh kakak kelas yang notabene temen gw semua (kan gak mungkin mereka menghukum gw..he2 enaknya jadi kakak kelas).

Karena merasa aman, pada semester 2 kelas 3 gw gak pernah kenal yang namanya shalat dimasjid karena selain jauh gw juga males kesana, “kan gw dah kebal hukum ngapain gw jauh2 kemasjid mending shalat diasrama aja toh gw gak bakal dihukum ini” hal itulah yang ada dipikiran gw, nah karena gw berpikir begitu jadilah setiap subuh gw selalu bangun telat (hehe…).

Ada satu pepatah yang pas buat gw mengenai kebiasaan buruk gw ini yaitu “sepandai pandai tupai meloncat akhirnya jatuh juga”.

Disuatu subuh yang tenang dan dingin gw terbangun ketika mendengar suara orang berlari, saat terbangun gw liat temen2 gw disebelah ternyata mereka masih pada tidur, gw berpikir paling itu cuma suara temen2 seangkatan gw yang lagi nguber2 adik kelas yang pada ngumpet lantaran malas kemasjid jadilah gw lanjutkan tidur gw, tetapi kemudian kenikmatan tidur gw terusik karena tamparan keras nan maut menempel dipipi (sakit sih kagak cuma kaget doang..) spontan gw terbangun, rupanya didepan gw sudah berdiri seorang guru yang terkenal galak sambil berteriak “BANGUN PEMALAS!!!! PAKE BAJU KAMU DAN IKUT SAYA” seketika itu gw langsung pucet dan lemes karena pas gw liat kiri kanan ternyata temen2 gw yang tadinya tidur bareng dah pada ilang (kampret emang gw dibiarin menderita sendirian…) akhirnya gw disidang diruang sidang untuk mempertanggung jawabkan perbuatan gw, dan sebagai hukumannya gw disuruh berdiri tengah2 aula asrama sampe jam 7 pagi untuk jadi tontonan adik2 kelas gw yang pada pulang dari mesjid (malunya gak ketulungan, penegak disiplin masak dipajang sebagai contoh pelanggar disiplin)….

Dimasa ini pula gw untuk pertama kalinya merasakan yang namanya sedih untuk berpisah dengan teman2 gw yang udah hidup 6 taon bersama senasib sepenanggungan ( kecuali ‘peristiwa subuh’..) gimana enggak sedih, wong kebanyakan temen seangkatan gw yang berjumlah 1250 orang berasal dari luar jakarta, kemungkinan untuk ketemu lagi kan agak susah, jadi deh tangis haru mewarnai malam perpisahan gw dengan temen2 gw….(PERSADA I’ll keep you all deeply in my heart)

Nah sekarang gw dah kuliah disebuah perguran tinggi swasta dijakarta yang dimiliki oleh sebuah yayasan BUMN. Dimasa awal kul gw, aktifitas yang paling banyak gw lakukan adalah bermain dan bermain, hal ini gw lakuin karena gw belom tau hakikat kuliah yang sebenarnya, tapi alhamdulillah nilai gw bagus bagus pada semester awal ini…hehe

Kebiasaan tersebut berlangsung hingga semester 2, nah pada semester 3 dan 4 semangat belajar mulai tinggi, tapi anehnya jika dibandingkan dengan semester 1 hingga 2 dimana gw lebih banyak main, nilai gw di semester 3 dan 4 malah kalah. memang aneh gw ini.

Di semester 5 lagi2 semangat gw untuk belajar turun, kali ini karena gw kenal yang namanya pinguin, gw merasa dapet sesuatu yang berharga buat modal gw kelak dari si pinguin sebaliknya gw malah ngerasa gak dapet apa2 dari kuliah yang gw jalanin setiap hari kecuali kuliah ttg pinguin, makanya pas ada pendaftaran untuk menjadi aslab pinguin tanpa banyak cingcong gw langsung melamar, setelah melalui proses seleksi yang ketat alhamdulillah gw berhasil diterima menjadi aslab-pinguin disemester 5 (Trims ya Allah…atas karunia-MU, berkat itu hamba kini memiliki ilmu lebih).

Mungkin segini dulu cerita ttg perjalanan hidup gw insya Allah akan bertambah seiring berjalannya kehidupan gw. Harapan gw kedepan, gw bisa semakin akrab dengan pinguin sehingga gw bisa menjadi manusia yang banyak bermanfaat bagi orang lain serta semakin taat dengan Sang Pencipta dan semoga kelak seorang berandalan ini bisa bersanding dengan seorang wanita sholehah (Kabulkanlah ya Allah…).


TAGS


-

Author

Follow Me